Bagaimana menentukan daging segar dan berkualitas tinggi, dan seberapa basi itu?

  1. Aturan untuk memilih daging segar
  2. Bagaimana cara menentukan daging basi?

Mereka yang menantikan akhir pekan untuk pergi bersama teman atau keluarga ke mereka   tanah pertanian   Perasaan antisipasi akan liburan kecil

Mereka yang menantikan akhir pekan untuk pergi bersama teman atau keluarga ke mereka tanah pertanian Perasaan antisipasi akan liburan kecil. Dan apa liburan di negara ini tanpa kebab. Untuk menikmati banyak daging panggang yang lezat di atas panggangan, penting untuk tidak hanya memilih bumbu yang enak dan memasaknya dengan benar, tetapi juga membeli daging berkualitas tinggi.

Aturan untuk memilih daging segar

Kami memberikan contoh cara memilih daging sapi. Informasi ini dapat diterapkan untuk semua jenis daging.

Jadi, daging sapi dibagi menjadi tiga kategori:

  • sapi disebut daging empuk binatang, yang usianya dari dua minggu hingga tiga bulan;
  • daging kaldu muda adalah produk dari hewan dari tiga bulan hingga tiga tahun;
  • daging sapi adalah daging binatang yang usianya telah lewat untuk masa tiga tahun; Daging sapi diperoleh dari sapi, sapi jantan dan netral.

Daging yang paling bergizi dan empuk adalah daging sapi muda dan dari kaldu muda. Tetapi jika Anda membandingkan rasanya, maka dengan daging sapi dapatkan kaldu yang lebih kaya dan harum untuk hidangan pertama.

Mereka yang ingin memilih daging segar dengan kebab shish harus memperhatikan warna keraknya. Ketika daging tetap berada di udara terbuka, sebuah kerak terbentuk di permukaannya. Pada daging segar, warnanya merah muda terang, dan pada daging yang sudah beku, keraknya berubah merah. Saat menekan jari pada kerak, integritasnya tidak boleh rusak. Reses harus cepat pulih. Jika ada kesempatan seperti itu, maka Anda harus menempelkan telapak tangan Anda ke sepotong daging. Daging segar tidak merusak telapak tangan. Itu akan tetap kering dan bersih.

Lemak harus lunak dan halus. Semua tendon dan otot harus melekat dengan kuat pada tulang. Kaldu yang terbuat dari daging sapi segar diperoleh transparan, sangat harum, menyerupai warna jerami.

Bagaimana cara menentukan daging basi?

Tanda-tanda daging basi adalah sebagai berikut: ketika menyesuaikan telapak tangan Anda dengan sepotong daging, jejak basah terbentuk di atasnya. Jaringan daging menjadi kurang elastis, dengan penyimpanan lebih lanjut, bahkan menjadi lembek. Alasan lain untuk meragukan staleness produk adalah suze berlumpur dan bau asam yang berasal dari daging.

Dari daging segar akan muncul kaldu berlumpur, dengan banyak busa.

Dari daging segar akan muncul kaldu berlumpur, dengan banyak busa

Tetapi jika daging basi tidak membawa bahaya, maka produk yang rusak terus terang harus dapat mengenalinya.

Di permukaan potongan daging basi ada lendir berlumpur. Tidak ada kulit kering pada daging. Bintik-bintik coklat dapat muncul di seluruh permukaan. Struktur dagingnya longgar. Saat menekan daging, takik tidak rata, tetapi diisi dengan lendir. Ketika dipotong dari daging keluar cokelat, dan cairan berbau tidak enak. Dari daging akan muncul bau hidrogen sulfida dan amonia.

Akan berguna untuk mengetahui bahwa daging segar cocok untuk 48 jam, dan daging dingin tetap dapat digunakan selama 72 jam.

Biarkan tips sederhana ini membantu Anda memilih daging segar, jangan merusak malam yang menyenangkan yang direncanakan rumah di desa di lingkaran teman dekat dan kerabat.

Реклама